Pada artikel ini saya melihat sekilas bagaimana sistem operasi (OS) menangani file.

Definisi

Ini adalah kumpulan data yang biasanya disimpan pada perangkat penyimpanan sekunder seperti hard disk atau floppy disket.

Operasi yang dilakukan pada mereka

Sebuah OS harus menyediakan sejumlah operasi yang terkait dengan file sehingga pengguna dapat dengan aman menyimpan dan mengambil data.

Operasi tipikal adalah

Membuka

Menutup

Membuat

Salinan

Ganti nama

Daftar

Selain itu, operasi pada elemen data tunggal dalam file didukung oleh:

Membaca

Menulis

Mencari

Blok Kontrol File

Blok kontrol file (FCB), kadang-kadang disebut sebagai deskriptor file, adalah struktur data yang menyimpan informasi tentang file. Ketika OS perlu mengakses file, itu membuat blok kontrol file terkait untuk mengelola file.

Struktur blok kontrol file berbeda antara sistem operasi, tetapi sebagian besar blok kontrol file mencakup bagian-bagian berikut:

Nama

Lokasi di penyimpanan sekunder

Panjang

Tanggal dan waktu atau pembuatan atau akses terakhir

Penamaan

Setiap OS menggunakan konvensi atau praktik khusus untuk menamainya.

MS-DOS Menggunakan delapan nama karakter, sebuah titik, kemudian ekstensi tiga karakter yang menunjukkan jenis file. Nama file tidak peka huruf besar/kecil.

Nama file UNIX bisa sampai 254 karakter dan peka huruf besar/kecil.

Nama File Windows dapat berisi hingga 255 karakter dan tidak peka huruf besar/kecil.

Jenis

Jenis mengacu pada klasifikasi konten file, seperti program, teks, program atau data yang dapat dieksekusi.

Di sistem operasi adalah Windows, jenisnya berasal dari ekstensi nama file. Jenis tipikal dan ekstensinya adalah

Perpanjangan

Jenis

.rendah

program sumber dasar

.C

c source program

.dll

perpustakaan sistem

.dokter

Dokumen kata

.exe

program yang dapat dieksekusi

.txt

teks

Windows mengaitkan aplikasi (program) dengan tipe tertentu. Misalnya, aplikasi default yang terbuka untuk memproses type.txt adalah editor Notepad.

Bagaimana sistem operasi melacak file

Hard disk terdiri dari sejumlah besar sektor bernomor urut. Saat file dibuat, sektor bebas dialokasikan untuk menampung kontennya dan ditandai sebagai dialokasikan.

Untuk melacak sektor dan apakah mereka dialokasikan atau gratis, dan ke file mana mereka berada, OS memelihara sejumlah tabel.

Sistem file root

Ketika OS pertama kali diinstal, itu membuat sistem file root pada disk yang menentukan berapa banyak sektor yang tersedia dan bagaimana mereka akan dialokasikan.

Sistem file root adalah tabel entri seperti direktori. Secara umum, ini adalah ukuran tetap, dan setelah penuh, tidak ada lagi entri yang dapat ditambahkan. Setiap entri dapat berupa file atau tabel direktori lain.

Entri sistem file root

Ini adalah sistem operasi yang sangat spesifik, tetapi entri mungkin terlihat seperti,

Nama

Nomor klaster awal

Panjang dalam byte

Jenis

Tanggal pembuatan dan hak terakhir diubah

izin (daftar kontrol akses)

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *