Kecuali Anda telah hidup di bawah batu selama beberapa bulan terakhir, anime live-action, Cowboy Bebop , telah secara resmi dibatalkan oleh Netflix setelah berjalan satu musim. Adaptasi terbaru dari anime klasik disambut dengan reaksi beragam; Namun, kuncinya adalah Cowboy Bebop mengikuti serangkaian cerita anime yang gagal beresonansi dengan penonton Amerika. Film seperti Dragon Ball: Evolution, Ghost in the Shell, dan Death Notehanyalah beberapa adaptasi yang datang dan pergi dengan upaya bencana, dan itu terutama karena Hollywood tidak memahami daya tarik rekan-rekan animenya sejak awal. Salah satu kejahatan terbesar dari adaptasi ini adalah tidak menampilkan pemeran utama aktor Asia/Jepang. Cowboy Bebop tidak memiliki masalah ini – dan kita akan membahas sumber masalahnya nanti – tetapi selama lebih dari dua dekade, Hollywood ragu-ragu dalam memberikan peran beragam yang menonjol kepada aktor Asia/Jepang. Crazy Rich Asians membantu menyanggah mitos bahwa penonton tidak mau mengeluarkan uang untuk menonton pemeran Asia, Parasite mengonfirmasi bahwa penonton bersedia menonton konten asing dan kesuksesan besar Squid Game Netflix. hanya memperkuat gagasan itu.

Namun, alasan mengapa aktor Asia/Jepang penting untuk memerankan rekan anime mereka bukan hanya karena fakta bahwa itu akan cocok dengan materi sumbernya. Saat Anda menonton acara animasi, Anda bisa merasakan betapa berbedanya seluruh dunia. Tentu, itu semua fiksi, tetapi gaya, budaya, dan suaranya memainkan peran penting seperti protagonis utama. Cobalah menonton acara seperti Tokyo Ghoul atau Death Note berdampingan dengan acara seperti The Simpsons atau Family Guy. Ya, gaya dan nada Ghoul dan Note sangat berbeda dari The Simpsons dan Family Guy; namun, fokus utamanya adalah pada animasi dan dunia yang digambarkan oleh anime dan kartun yang sudah berjalan lama. Dengan memetik proyek anime dan mengubahnya menjadi cerita Amerika, Anda kehilangan sebagian besar karakter yang membantu membuat kartun anime. Dragon Ball: Evolution memiliki sejumlah masalah yang terjadi, termasuk tidak memahami materi sumber. Di anime, Goku berada di lingkungan terlindung di mana dia bahkan tidak tahu bahwa gadis itu ada sampai dia bertemu Bulma. Sekali lagi, lingkungan memainkan faktor besar yang memengaruhi pola pikir dan pola asuh protagonis utama. Dragon Ball: Evolution mengubah Goku menjadi remaja Amerika yang horny dan norak yang merasa cocok untuk serial televisi CW. Dia bahkan tidak mendekati mewakili budaya dan dunia Dragon Ball Z. Bahkan jika pemeran aktor Jepang ditampilkan dalam fitur 2009, adaptasi ini akan tetap mengerikan karena masih mewakili versi barat dari materi sumbernya.

Namun, bukan hanya fakta bahwa sebagian besar adaptasi ini gagal terjadi di lingkungan Jepang, tetapi juga karena materi sumbernya jarang diadaptasi dengan benar. Sangat sulit untuk menerjemahkan materi sumber apa pun. Namun, pembuat film cenderung sering mengubah materi secara drastis karena alasan yang tidak masuk akal. Di Catatan Kematian Netflix, perubahan Light Turner sangat merusak narasi yang dulu rumit. Dalam anime aslinya, Light Turner adalah pria yang cukup pintar yang secara acak mendapatkan sebuah buku dari langit yang dikenal sebagai Death Note dan menggunakannya untuk mengalahkan penjahat yang mengerikan. Perlahan, Turner mulai beralih ke sisi yang lebih gelap, menikmati karya berdarahnya untuk semua motivasi yang salah. Dalam film Netflix, motivasi Light terutama untuk mengesankan seorang gadis yang dia sukai. Itu membunuh semua intrik dan narasi yang menarik untuk karakternya karena motivasinya untuk membunuh orang adalah egois. Ya, mereka kebanyakan penjahat, tapi giliran aneh ini terasa seperti sesuatu yang akan Anda lihat di novel Young Adult. Dapat dimengerti bahwa pembuat film mungkin ingin sedikit mengubah materi sumber, dan jujur, itu tidak masalah. Selama masih menerjemahkan pesan dari materi sumber maka membuat perubahan kecil bukanlah masalah besar. Itu tidak terjadi di sini. Tampaknya mereka mengubah karakter Light menjadi Amerikanisasi cerita.Dragon Ball: Evolution, Ghost in the Shell, dan The Last Airbender juga melakukan perubahan yang merusak source material.

Sekarang, perhatikan saya belum berbicara terlalu banyak tentang Cowboy Bebop . Sebenarnya, acara Netflix sebenarnya bagus. Adaptasi live-action menangkap suasana hati, gaya (mungkin agak terlalu bergaya), dan karakter dengan benar; namun, masalah inti dengan Cowboy Bebopadalah bahwa itu TERLALU setia pada serial anime. Idealnya, itu bagus tetapi tidak memiliki banyak suara sendiri. Penulis tidak melakukan sesuatu yang drastis untuk mengubah cerita, tetapi mereka bisa menambahkan sesuatu untuk membuatnya tidak terasa seperti vulkanisir dari anime. Memang, ini bukan adaptasi shot-by-shot, tapi cukup dekat. Ini adalah keseimbangan yang rumit. Adaptasi harus cukup sesuai dengan materi sumber, tetapi menambahkan beberapa kerutan di sana-sini diperlukan untuk membuatnya berdiri di atas kedua kakinya sendiri. Apa tujuan menonton versi live-action ketika saya bisa tetap menggunakan versi animasi yang cantik dan berlapis? Jelas, adaptasi anime tidak mudah; namun, kuncinya adalah memahami materi sumber. Sedangkan kasus Cowboy Bebop mungkin banyak penonton tidak begitu tertarik untuk memulai, fitur live-action buruk lainnya gagal menangkap semangat dari apa yang membuat pendahulu mereka bekerja.

Jika Anda ingin mengikuti kuis flim kunjungi quizol.

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *